• Start Your Day With Personal Story

    Triplet ~ Part 7



    Triplet adalah tulisan lawas saya yang tidak diterbitkan dalam bentuk buku karena ceritanya lumayan absurd. Saya memutuskan untuk menerbitkannya di blog, part demi part. Karena keabsurdannya, komentar kalian tidak akan saya tanggapi kecuali buat lucu-lucuan. Ini bukan pembelaan diri, ini bela diri dengan jurus menghindar. Selamat membaca Triplet.

    ***

    PART 7




    Sembunyi-sembunyi mereka saling memandang. Dia ingin mencium laki-laki di hadapannya ini, yang tersenyum malu-malu seumpama kucing. Hasratnya berdiri di ujung tanduk, menghentak-hentak gelisah. Tapi suasana di tempat ini terlalu ramai ... dia juga kuatir sekelompok bencong di saung sebelah curiga lantas membentuk gosip baru yang pasti akan santer dan empuk dibicarakan. Dia belum ingin reputasi dan karir yang dibangunnya dengan susah payah hancur hanya karena nafsu.
    Gemericik aliran sungai menemani lamunannya tentang malam-malam panas yang telah dia lalui bersama laki-laki di hadapannya ini. Mereka mereguk manisnya madu cinta ... dan bahagia. Selama rahasia ini bisa dijaga, tidak ada yang perlu dikuatirkan. Dia sendiri telah menyiapkan rencana dan tameng yang dibutuhkan untuk menepis gosip—jika kemudian berhembus. Permainannya memang berbahaya namun menyenangkan.
    Sebuah angkot, yang nampaknya disewa, berhenti di tempat parkir terbuka. Segerombolan anak muda turun dari angkot, saling tolak, saling mengejek, dan tertawa-tawa.
    “Saung yang itu, Bu! Kosong!”
    “Boleh. Segera ke sana. Kau ... Hani, ikut saya. Kita pesan jagung rebusnya dulu.”
    “Beres, Bu!”

    Dia tercekat. Sepertinya dia mengenali perempuan muda yang dipanggil ‘Ibu’ oleh anak-anak muda tadi. Tapi ... di mana? Kapan?
    Ketika si ‘Ibu’ menatapnya, dia buru-buru memalingkan wajah, pura-pura menatap aliran air sungai. Untuk suatu alasan yang tidak tidak tahu kenapa, dia tidak ingin si ‘Ibu’ menemukan kepastian perihal dirinya.
    “Kita pulang yuk ... di sini semakin ramai.”
    Dia menoleh ... “Ayuk.” Aku harus menghindar.

    “Bu? Kita pesan berapa ini jagungnya?”
    Ovi Bhara, guru muda yang mengajar Matematika di SMA Negeri 1 Ende, terperangah. “Hah? Apa?”
    “Jagungnya ... berapa?”
    “Tigapuluh dulu. Sama ikan asin dan sambal jeruk. Eh, itu tigapuluh sudah hitung sama om sopir?”
    “Sudah, Ibu.”
    Ovi yakin mengenal laki-laki itu. Pernah melihat di suatu tempat. Tapi ... di mana? Kapan? Perlahan dia menggali memorinya sembari pergi ke saung untuk berkumpul dengan murid-murid kelas 10.1 yang diasuhnya. Ah, dia ingat sekarang.
    “Haaaiii ... godain kita doooonk ...”
    “Dasar anak kecil! Mulut racun!” jerit salah seorang bencong bertubuh raksasa. “Kencing saja belum lurus berani godain bencong!”
    “Heh ... jangan ganggu mereka,” tegur Ovi ketika dua murid laki-laki menggoda sekelompok bencong di saung seberang. “Suasananya asyik, ya,” katanya.
    “Asyik, Bu. Apalagi Hani dan Rayes ...”
    Ovi tersenyum. “Karena mereka pacaran?”
    “Betuuul!”
    Ovi menggeleng kepala. “Kalian ini ... sekarang kita bicara dulu rencana panca windu sekaligus reuni nanti,” cetusnya. “Kalian ada ide kelas kita akan tampilkan apa nanti?”
    “Panca windu kan masih lama, Bu,” protes Rayes.
    “Tidak ada salahnya kita diskusikan dari sekarang.”
    “Bagaimana kalau kelas kita tampilkan tarian, Bu? Kakak sepupu saya bisa dimintai bantuan untuk jadi koreografernya.”
    “Boleh juga. Kakak sepupu kau si Rikyn Radja itu kan? Tapi ... kita harus bisa tampilkan yang beda. Jangan hanya tarian, puisi, band ... yang agak berbeda.”
    “Bagaimana kalau kita adakan seminar? Usulkan ke panitia inti. Semacam ...”
    “Bagaimana kalau seminarnya dimajukan?”
    Ovi mengangkat tangan. “Seminar. Boleh! Dimajukan? Maksudnya?”
    “Kan ada Hardiknas, Harkitnas ... ada tujuhbelasan.”
    Ovi mengangguk-angguk. Banyak yang dia pikirkan. Dia bisa meminta bantuan dancer ternama Kota Ende, Rikyn Radja, untuk melatih murid-murid asuhannya menari. Tentunya tarian tradisional dengan sedikit sentuhan moderen. Perihal seminar dia juga bisa meminta bantuan kakak sepupunya, Diba, untuk mengisi materi.
    Obrolan antara wali kelas dan murid-murid ini mulai beralih topik pada pelajaran dan tugas-tugas kelompok oleh guru mata pelajaran lainnya. Inilah yang membedakan Ovi dengan guru-guru lain. Dia selalu berusaha mengisi salah satu hari libur dengan pergi jalan-jalan bersama murid-murid.

     ***
    Bersambung

    0 komentar:

    Post a Comment

     

    2teh

    Tuteh Pharmantara
    Email: tuteh.pharmantara@gmail.com
    Twitter & Foap: @tuteh
    FB: Tuteh Pharmantara
    WA: 085239014948


    flobamorata
    Internet Sehat

    Advertisement

    Labels