Trip To Riung #1

Ende-Mbay Njot-Njotan...

Hahaha sub judulnya nggak banget! Tapi seru tuh judulnya xixixi se-seru perjalanannya. Trip kali ini luar biasa keren!

Trip ke Riung memang merupakan salah satu agenda Flobamora Community di bulan Maret 2012. Setelah batal ke Maumere (untuk beli bibit bakau) gara-gara cuaca memburuk di awal hingga pertengahan Maret, trip ke Riung wajib terlaksana. Apalagi melihat langit cerah luar biasa! Birunya langit bikin tambah nggak betah di rumah.


Menuju Mbay


Mbay Dari Ketinggian

Member Flobamora Community yang bisa ikutan trip ke Riung ini ada saya (tentu), Ilham, Etchon, kk Iros, Bastian, Ryan, Eddie dan Encik. Hari Jumad, bertepatan dengan Nyepi (Jum'at 23 Maret 2012), usai sholat Jumad, berangkatlah kami. Hasil menunggu2, kami baru berangkat pukul 3 sore. Wow hahaha nekat! Arah Barat, kami datang!

Sebelum Riung tentu kita harus ke Mbay dulu. Sebelum Mbay, chek point pertama adalah Aigela. Naaah perjalanan dari Ende hingga Nangapanda semua masih mulus lancar jaya, lewat Nangaroro hingga ke Aigela jalanan mulai njot-njotan naujubileh. Debu beterbangan, lobang sana sini, jalanan padat! Jam 5-an gitu tiba juga di Aigela. Aigela merupakan lokasi percabangan Ende, arah Bajawa dan Mbay. Setelah makan jagung di Aigela kita pun 'turun' ke Mbay. Noted : di Aigela nggak ada kamar mandi yang berfungsi dengan baik, nggak ada airnya, padahal ini tempat pemberhentian atau istirahat loh. Penduduknya pun nggak ngasih kita ijin pakai kamar mandi. Tahan dulu deh!


I'm Like a Bird


I'm Not a Photografer :p


The Woman Behind Ilalang


Boyband Korea? :D

Jalanan menuju Mbay ini luar biasa mulus kinclong! Mau deh Ende punya jalan macam begini. Kelok kanan kiri selama hampir 1 jam dengan kecepatan tinggi, akhirnyaaaaa pemandangan Mbay pun terlihat! Mamatua pasti iri deh xixixixi ;)) Dan karena kami ini narsis akut, foto-foto wajib donk di spot sebelum masuk kota Mbay. Letaknya Mbay ini macam kuali kalo kita lihatnya dari atas. Aksi foto-foto narsis memang makan waktu tapi puas. Kalo mau ikutan hasrat, bisa lama banget dan nyampe Riungnya kapan coba? Hihihi.


Bersama Ryan

Tiba di Mbay langsung nyari pom-bensin. Ryan ngisi bensin kita yang lain pakai kamar mandinya hehe. Habis dari ngisi bensin kita pergi dulu ke rumah bibinya Ryan buat rehat sejenak dan ngopi-ngopi. Pas juga waktu Maghrib jadi yang muslim bisa sholat dulu *lirik Ilham dan sarungnya* ;)) Yaaah ngopi-ngopi barang 30 menit semua memutuskan untuk makan malam dulu karena toh nyampe Riung udah pasti malam juga. Waktu mau pergi nyari warung pilihan Ilham, eeh ban motor Etchon gembos. Ayooo cari bengkel. Alhamdulillah nemu bengkel yang hampir tutup. Pemilik bengkel baik banget mau gantiin ban dalam motornya Etchon sekalian kencengin rantai motornya saya. Beres, mari cari makan!


Tambal Ban :D


Makan Malam dengan Nasi Membludag! Hihi

Warung makannya milik orang Jawa, bersih daan ada yang jualan gorengan di depannya. Yuhuuu. Etchon dan Encik yang milih gorengan, saya bakso, yang lain ada yang nasi ikan ama nasi sate soto. Noted : makan du warung di Mbay itu nasinya kayak Gunung Kelimutu yah ;)) tinggi banget hahaha. Dari nasi yang dibagi-bagi lagi bisa nyampe 2 bungkus besar nasi! Mberaka ejaaaa. Hahaha.

Tepat pukul 8 malam kami bertolak ke Riung. Sebenarnya dekat, tapi karena pada awal2 itu jalannya sangat hancur, waktu kita terbuang 45 menit terombang-ambing di jalan itu. Tapi setelahnya, itu jalan luar biasa mulus, kinclong, kilat! Asyik banget sama Bas sampe 80km/jam. Hehe. Dan karena saking senangnya sama jalan itu, begitu udah mau nyampe Riung saya sempat terseret dua detik dan jatuh -_- gara-gara mau nyalip bapak-bapak yang pulang melaut. Tapi jatuhnya asyik dan bikin ngakak tengah malam huahahaha. Duuuh lucu kali itu jatuhnya. Pengalaman! Eh itu enak banget motornya malah nindih saya *tampar motor bolak-balik*
Noted : jangan nyalip jendaraan di jalan berpasir xixixixi ;))


Tiba di Riung, rumahnya Rustam

Kita tiba di Riung jam 10 malam disambut langit terang bertabur bintang. Saya selalu merindukan langit Riung dari masa ke masa #eaaa :D


Tepar... Bokong sakit habis jatuh :p

Nirvana Bungalow adalah tempat nginap kami. Tapi karena yang punya adalah sohib sendiri otomatis gretong hahaha. Rustam, pemilik Nirvana Bungalow, adalah sohib masa SMA saya dan Ryan. Awalnya saya pikir kita bakal tidur di rumahnya, eeh ternyata kita dikasih kamar. Alhamdulillah yah? Xixixi. Puas mandi-mandi kita memilih untuk tidur. Besok agendanya padat! Oia, Rustam sendiri udah hubungi pemilik perahu motor dan udah nyiapin alat snorkeling. Sementara itu untuk bekal, nasi udah dimasak dan ikan segar udah disiapin.


Di depan kamar 7, Nirvana Bungalow

Well, ready to rock our next day, #TripToRiung hehehe.

Last Noted : nggak nyangka kan daerah pantai macam Riung itu kalo malam ternyata dingin? Hmmm pinjam selimutnya Rustam and ngajak kk Iros bobo bertiga dengan Encik juga supaya anget. Manjurrrr! Kita tertidur pulas. Tapi kk Iros ini memang sekretaris Flobamora Community yang paling oke deh... Udah mau lelap pun masih aja ngomongin rencana diskusi FC nanti di bulan April bareng Internetsehat! Huahahah.

Bagaimanakah kisah kami mengexplore Kepulauan Riung? Tunggu yaaa di Trip To Riung #2 hehehe.

Wassalam.

6 comments:

  1. itu rerumputan dan langitnya keren, coba kalau sedang sunset,

    btw di sana ngga banyak pepohonan yah, adanya padang rumput, kayaknya sore sore jalan jalan di situ sambil menunggang kuda, k e r e n :)

    ReplyDelete
  2. Ahhhhhhh, ngiri to de max.... kayaknya harus kesana nih.... :((

    ReplyDelete
  3. ngiriii ... ngiriiii ... ngiriiiiii .... *meraung-raung*

    ReplyDelete
  4. Dicatat yah, lokasi ini sering merenggut korban yang berjatuhan, tipikal jalan tikungan berpasir. Waspadalah…waspadalah…
    *ngakak*

    ReplyDelete
  5. hmmmmmmm :(christyupo ga ikut... sedih sangat satu tempat terlewatkan.. kapan yah bisa pergi bersama, huuuuuuuuuuuuuu.... cim... jadi iri... wanita sendiri dalam perjalanan itu... tapi indah sangat kakak, dilihat dr foto2 dan baca tulisan kakak ini, sepertinya penuh dengan keceriaan dan kecerahan di sana... senang.... kali nanti ada jadwal ke situ lagi yah... btw, jalanannya sepertinya sudah membaik yah kakak???

    ReplyDelete
  6. Tiga Pertanyaan :

    1. Beneran pake MOTOR kesono? wahaii...

    2. Beneran terseret motor pasirnya terus bangkit bangun lagi? Perkasa ee.. hahaha

    3. Kakak Kurusan, pake apa? kenapa? hahaha

    ReplyDelete

 

2read






Tuteh's bookshelf: read


Negeri 5 MenaraSamanMadreTitaniumSupernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang JatuhThe Lost Symbol

More of Tuteh's books »



kontraktor pameranNamira Consulting Jasa Psikotes Tes Psikologi

2teh

Ende - Flores | tuteh.pharmantara@gmail.com |
ym: tutehpharmantara
Twitter : @tuteh | FB : Tuteh Pharmantara

Rolling Fairy yang suka nyebarin VIRUS BLOG. Senangnya JALAN-JALAN ke mana saja, apalagi dibayar :p Masih suka MOTRET ASAL-ASALAN dan pastinya teteup suka DIPOTRET!


flobamorataBlogFam CommunityInternet Sehat Jump To Top