Jalan Jalan Flobamora Community

Model; Yudith.
Location; Koka Beach, Wolowiro, Sikka.

Hi there!

You, you, you *nunjuk atu atu* what’s up?

Saya lagi mo cerita nih. Hah? Apa? Nggak mo denger? Tenaaang. Nggak usah denger! Baca aja ;))

So... pernah kah kalian jalan-jalan? Hah? Apa? *digampar rakyat* hehehe. Kok bisa sih kalian nggak pernah jalan-jalan? Jalan-jalan doooonk. Kalo ngomong jalan-jalan, perasaan kayak dicium Orlando Bloom #edisiNGARAEP nggak habis-habis. Seneng banget! Iyaaah, saya paling seneng kalo diajak jalan-jalan apalagi dibayarin alias gratis. Nggak heran ‘tampang gratisan’ saya beredar di Youtube dengan bebas *tutup muka* ;)) Nasib baik saya jalan-jalan dibayarin orang nampaknya mulai luntur di akhir tahun 2011. Itu sih artinya kudu nyari dukun baru :p

Sudah lama Flobamora Community (Komunitas Blogger NTT) punya rencana jalan-jalan. Sebetulnya kegiatan jalan-jalan ini termasuk dalam agenda tahunan. Karena Flobamora Community bukan kumpeni, nggak ada tuh yang namanya pemaksaan kerja rodi terhadap member. Nggak bisa paksa semua member harus ikutan jalan-jalan. Jadi ide jalan-jalan dilempar ke forum, silahkan ditanggapi, yang mo ikut hayo daftar, yang belum bisa ikutan ya nggak apa-apa. Berkomunitas memang harus begitu kan yah? *yakinin diri sendiri*

Rencana jalan-jalan Flobamora Community kali ini adalah mengunjungi Pantai Koka yang letaknya sudah masuk Kabupaten Sikka meskipun letaknya juga deket banget sama perbatasan antara Kabupaten Sikka dengan Kabupaten Ende. Kenapa Pantai Koka? Karena Pantai Koka ini lagi ngehits banget. Dikit-dikit orang cerita tentang Pantai Koka. Yang bikin jengkel, mereka pake pamer foto segala! Huhu! Iri deh ngeliatnya. Mamaaa saya mau ituuu… pasir putih…

Walhasil sesuai rencana Flobamora Community jadi juga jalan-jalan ke Pantai Koka. Eits, bukan cuma Pantai Koka saja yang dikunjungi loh. Kita juga bakal pergi ke Maumere! Yipie! Saya jadi inget tahun lalu. Setahun saya kerja di Maumere. Tiap bulan bolak-balik Maumere-Ende udah kayak pedagang obat kuat gitu *weh? Kenapa harus obat kuat sih?* Rencananya jalan-jalan ini akan memakan waktu dua hari. Oke lah… setuja! Sapa-sapa aja yang jalan? Bermobil ada saya, Etchon, Fauwzya, Yudith, dan Imel. Untungnya Imel punya koneksi super kuat dengan pak supir jadi biaya rental mobil bisa miring semiring-miringnya sampe pak supir pusing sama kita hahaha. Sementara itu Ilham (yang nggak bisa jalan bareng kita) bakal nyusul dengan mobil sendiri. Edi & Nando sepakat naik motor berdua.

Sabtu, 10 Desember 2011, kita dijemput satu per satu sama pak supir yang baik hati dan tidak sombong juga suka dangdutan hiihihi. Baik banget yaaa pak supir ini *cubit pipi* biarpun hujan semangat tetap membara. Belum juga mobil ke luar dari kota Ende, Yudith mengeluarkan ‘dekrit pergolakan lambung’ yang pertama. Kwaaa! Itu kan masih dalam kota, kakah hahaha. Lanjut? Lanjut donk. Pak supir senyum-senyum gokil ngeliatin kita yang udah siap sama perbekalan masing-masing. Permen? Ada! Minyak gosok? Ada! Bantal? Ada! Mercon? Ada! ;))

Sebelum tiba di Nduaria (pasar tradisional terkenal yang letaknya antara Detusoko dan Moni), entah sudah berapa kali ‘dekrit pergolakan lambung’ dikeluarkan oleh Yudith. Ada kali tujuh kali *kalo lebih, anggap bonus ew :p* hehe. Begitu tiba di Nduaria, giliran saya yang mengeluarkan ‘dekrit pergolakan lambung’ yang pertama. Iya, yang pertama dan terakhir untuk hari itu hehehe. Kalo udah ngeluarin dekrit, saya lega karena pasti langsung segar dan ISI LAGI. Iye… makan lagi donk ah! Apa saja; biskuit, rambutan, permen, jagung rebus, tiang listrik, tanduk kerbau :p haahhaha omnivora akut. Rehat bentar di Nduaria, Yudith ngeteh, manasin perut. Errr itu kenapa nggak panasin perut di tungku si ibu pemilik warung yak? ;)) Berntungnya Yudith karena ada seorang temannya Imel dan Nando yang hendak pergi ke Watuneso. Nama cowok ini Beny (kwaaa… jadi inget si 9 tahun *batuk darah*). Akhirnya Yudith dititip di Beny dan kami pun melanjutkan perjalanan.

Tiba di Wolowaru kita semua memutuskan untuk makan siang dulu. Sekalian gitu lah. Udah waktunya makan siang pun. Saya, Etchon dan Z memilik bakso! Aseek. Usai mengisi perut perjalanan dilanjutkan lagi. Tau nggak? Si Beny yang boncengin Yudith kan cuma sampe Watuneso. Jadi logikanya Yudith udah harus balik mobil kan? Eeeeh ini pak supir nyasar kebablasan ampe dekat Paga! Jauh itu, tau! Hahaha. Koling-koling, akhirnya Yudith cenglu deh ama Edi dan Nando hingga ketemu mobil yang udah meluncur nggak pake permisi.

Akhirnyaaaa tiba juga di Maumere dengan cuaca yang MASIH HUJAN juga. Gila nih hujan di Ende ama Maumere kompak aja. Huh. Dari Ende berangkat sekitar pukul 10 pagi, tiba Maumere sekitar pukul 3.30 sore. Wah, lama juga yah? Saya pernah loh nebeng om Stanis yang bawa Hilux, dari Maumere jam 2 siang, nyampe Ende jam 4.30 sore. Kenceng? Iye kenceng! Ampe bibir klonyor-klonyor ;)) Makanya sama pak supir perjalanan kita ini dibilang lama.

Di Maumere kita nginep di rumah Rama Rodja (yang udah merit ama Shanty Dadi dan punya anak namanya Kiky). Ruang tamu Rama langsung jadi sasaran kita semua. Duduk, lemes, tiduran, ngobrol, haha hihi. Loh? Kok haha hihi? Katanya lemes? Yaaa gitu deh… biarpun lemes, haha hihi itu wajib. Apalagi foto-foto… bueh! Jangan sampe kelewat! Sore itu kita ngeteh, ngopi, ngemil gorengan, ngabisin pudding tuan rumah dengan riang gembira :p saya mengembat apa saja yang ada di meja makan tuan rumah termasuk roti-roti hihihi.

Biarpun hujan, kita-kita pada mandi. Bukan mandi hujan, melainkan mandi bersih. Eh, bukan mandi junub :p hahaha. Pokoknya bersih-bersih lah! Secara kita punya banyak kegiatan nih malam ini. Setelah mandi dan pinjam motor (Yudith pinjam motornya Tanti, saya pinjam motornya Gina) kita berencana mau pergi ke Gramedia. Tapi di luar masih rintik *menatap langit sedih* untungnya datanglah penyelamat kita. Horeee! Pak supir mau nganterin kita sana-sini. Asyik. Berangkatlah rombongan orang gila ini menuju Gramedia. Begitu tiba di Gramedia, semua langsung pencar nyari buruan masing-masing. Di parkiran Gramedia ada stand buku diskonan. Lumayan tuh harganya rata-rata 11rb! Padahal harga aslinya bisa 50rb hihihi ;)) asyik bisa dapat 3 buku dan liat-liat buku lainnya di Gramedia.

Puas—sebetulnya ada yang nggak puas karena nggak kebeli Chicken Soupnya, lirik Fauwzya n Yudith—dari Gramedia kita meluncur ke Pelabuhan El Say buat dinner. Ada temen-temennya Imel dan Nando juga bersama kami. Perut keroncongan bikin kita makannya brutal hahaha. Nggak brutal dink, yang bener, LAHAP sangat! Dinner di Pelabuhan sambil nikmatin suasana laut kala malam itu indah yah. Coba ada si abang temenin #edisiNGAREP hahaha. Penggalauaaaan!!!

Usai dinner, kita memutuskan untuk... pulang? Oh no no no! Baru juga jam 10, darling! Masih banyak waktu untuk menjelajah Maumere kala malam. Tapi akhirnya kita putuskan untuk ngetem di ruangan sejuk nan nyaman... ruang karaoke Silvia Hotel! Kwaaaa! Jadi inget tahun lalu deh waktu masih kerja di Maumere. Beberapa kali karaoke di sini bareng om Bisot, Ilham, Arafah, pak Christian sama Gina dan Shanty juga :D Karaokenya nggak lama. Cuma 1,5 jam. Tapi lumayan lah ya, bisa nyanyi-nyanyi lepas perasaan. Duileeeeehhh!!!! Itu Always Be My Baby jadi pembuka duet bareng Etchon hihihi ;))

Hampir jam 12 malam, mata udah ngantuk, kita kudu balik rumah. Lagian besok pagi ada yang kudu ke Gereja ikut Misa. Tapi si Edi ini nih... bareng Nando ini nih... NGILANG NGELAYAP! Huhuhuhu dasar ;p

Minggu pagi yang cerah. Kita senang banget ngeliat langit! Cintaaa deh. Pagi-pagi Etchon, Yudith dan Imel siap-siap mo ke Gereja. Waaa... penguasaan kasur dengan leluasa! Hihihi. Saya dan Fauwzya—nggak tau yah apa Z bobo lagi atau enggak, karena saya pulas—melanjutkan mimpi. Ngorok, ngorok dah! Ngukur kasur ampe puas. Untung nggak ileran, ngerusak indahnya seprei tuan rumah hihihi. Setelah pulang dari Gereja, kita sarapan—thanks tuan rumah udah siapin sarapan buat kita—dan ngumpul. Diputuskan untuk pamit pada tuan rumah dulu baru deh ke daerah Pasar Tingkat dan Butik. Yipie!

Apa aja sih yang kita lakuin di Pasar Tingkat dan Butik? Ngeliat-ngeliat dulu secara belum banyak yang buka lapak :D sambil maksa mereka buka hahaha *fitnah*. Kita kan diburu waktu. Selain ngejar barang, kita juga nungguin lapak es pallu butung buka. Ini nih yang emang ditunggu secara katanya es pallu butung di sini enak. Saya sih udah sering secara tahun lalu kan kerja di kota panas ini :p Rasa es pallu butungnya masih sama kayak tahun kemarin. Manisnya pas, nggak bikin gluko berontak hahaha.

Gereja udah. Butik udah. Es pallu butung juga udah. Sekarang saatnya Pantai Koka! Yipie! Dari Maumere menuju Pantai Koka itu sejalur sama otw Ende. Makanya kita udah sepakat mo nginep semalam di Maumere juga karena itu. Jarak Maumere ke Pantai Koka (Wolowiro) sekitar 1 jam 15 menit lah. Di Paga kita ketemu Ilham dan Yopi yang tadi pagi bertolak dari Ende. Dari Paga 2 mobil beriringan menuju Wolowiro, perbatasan. Setdah, nulis perbatasan jadi kebayang perbatasan TimTim hehehe.

Tiba di jalan masuk menuju Pantai Koka, mobil-mobil dibanting. Kwaaa :D diparkir dengan manis, semanis sayah :D hehe. Baiklah, ini adalah perjuangan yang berat bagi kami untuk bisa melihat si eksotik Koka. Dari jalan besar menuju Pantai Koka jarak yang ditempuh adalah 2 kilometer dengan BERJALAN KAKI. Jalan kaki! Catet itu! Jalan kaki! Ki! Ki! #echo *ditimpuk kerikil* Bisa dibayangkan? Nggak apa lah. Jalan kaki sejauh 2 kilometer itu menurun dengan bebatuan mencuat dari dalam goa, eh dari tanah... dan saya langsung bayangin pulangnya nanti kita MENDAKI. Buegh... nggak rela. Perasaan ini tambah tercabik-cabik, hancur berantakan, begitu melihat pengunjung lain terjun dengan gagahnya menuju Pantai Koka menggunakan motor dan mobil pickup/openkap. Hoiihh!! Nunut! *hunus bb*

2 kilometer jalan kaki itu akhirnya terbayar... terbayar dengan halusinasi berulang-ulang hahaha. Pantainya indaaaah sekali. Sangat eksotik. Pantainya seperti terbagi dua dipisah pasir dan karang. Ke kiri ada, ke kanan juga ada. Kita seperti berada di Pangandaran super mini hihihi. Jadi ingat juga film The Beach. Coba ya tuh film setingannya di Pantai Koka hehehe. Laut membiru dan menghijau (perairan dangkal). Pasir putih bikin mata seger. Belum lagi di kejauhan ada pulau kecil yang entah apa namanya. Nggak ada guide yang bisa kita tanya-tanya. Insting dan nalar aja dipake *ini apa sih? Meracau!*

Yang pertama kami lakukan begitu tiba di Pantai Koka adalah... renang? Nggak! Salah! Kita langsung MAKAN! Hahaha. Perut-perut tidak saja menyanyikan lagu keroncong tapi juga lagu blues, jazz, rock, dangdut... lapar sangat akibat jalan 2 kilometer. Beeuuh, baru juga 2 kilometer udah kayak prajurit kalah perang. Gimana nggak makan berhari-hari dan mesti lawan musuh? Pengsan berjamaah kali. Habis makan, saat yang direncanakan tiba. FOTO-FOTO! Sesi foto-foto ini memakan waktu lebih dari sejam ;)) maklum, semua member yang ikutan kan model semua (bahasa halus dari narsis, gila foto, obsesi artis :p) hihi. Ada yang rela berpanas-panas sampe kaki melepuh hahaha, ada juga yang sampe merayap di tebing ala spiderman kwakwakwa *lirik Fauwzya. Tambah asoy waktu Ilham mulai bawa tripot dan kamera ke lokasi pemotretan hahaha. Makin panas, makin gaya, makin keringatan, makin melepuh, makin gosong. Tapi hati senang!

Sesi foto-foto berakhir dengan foto bersama, loncat bersama, gandeng tangan, panas-panasan lagi hihihi.

Okay, saatnya anak-anak nyasar ini pulang. Udah hampir sore. Kita pengennya tiba di Ende nggak malam-malam amat. Tapi amat-amat malam. Wkwkwkwkw ;))

Dari Pantai Koka, kembali ke jalan besar, adalah perjuangan yang gila-gilaan! Gimana nggak gila? Ini sih namanya mendaki gunung! Keringat membanjiri tubuh kami bak hujan *hiperbola* belum lagi kejang kaki mendera! Derita ini sungguh terlalu! Syirik banget ngeliat orang-orang yang naik motor, bolak-balik, nggak mikir perasaan kami! Pengen timpuk aja tuh orang-orang. Tapi yang namanya pengen sesuatu yang indah, mesti ada perjuangannya juga. Justru di situ lah inti ceritanya. Perjuangan! PERJUANGAN! Merdeka! Begitu tiba di mobil, semua langsung menghela nafas lega. Terima kasih Tuhan, telah ciptakan dunia ini dengan laut dan gunung... ;))

Yah... saatnya pulang ke Ende. Perjalanannya asyik dan ngebut. Saking ngebutnya, udah mau masuk wilayah Nduaria, saya mengeluarkan dekrit lagi. Huhuhu. Ini apa sih? Nggak oke banget keliling Flores kalo kondisi lambung kronis gini. Tapi nggak apa-apa lah. Saya lebih suka mengeluarkan dekrit daripada ditahan bikin pusing dan bisa sakit lama.

Menjelang Maghrib tiba juga di Ende. Om supir yang baik hati ini mengantar kami ke rumah satu per satu. Ke rumah masing-masing. Masa saya diantar ke rumah Imel sih? :p hahaha. Well, tiba di rumah rasanya senang banget! Bisa langsung tepar dengan dahsyatnya di ranjang! Whoaaa... aseeeek.

Saya pikir perjalanan kayak gini mesti diulang lagi. Jalan-jalan ala Flobamora Community memang seru. Rasa kekeluargaan menjadi lebih erat. Saling bahu-membahu, saling bantu, saling sayang *tsah* hehe. Semoga di lain waktu ada lagi kegiatan jalan-jalan ini dengan lebih banyak member yang bisa ikutan! Jadi, rencananya mesti lebih matang yah. So... destinasi wisata mana kah yang akan kita kunjungi lagi? Ayo usul... usul :D

Saya pribadi juga pengen ngucapin makasih buat Imel dan om supir yang udah mau terima harga miring gila itu hahaha. Terima kasih buat Rama Rodja sekeluarga, Tanty, Gina, dan semua pihak yang sudah membantu proses syuting sinetron; Derita Menuju Indahnya Pantai Koka :D hahaha... merdeka!

Wassalam.


4 komentar:

  1. Tolong bilang sama kakak Yudith: Jgn tll bagaya lee kaka.. :P

    Foto keren2... :D

    BalasHapus
  2. Ah, sepertinya ada satu tempat lagi yang harus masuk daftar untuk dikunjungi.... btw di pantai Koka dapet sunset atau sunrise ya? Biar bisa pas ngeset waktunya

    BalasHapus
  3. Kapan nii journey sesion 2...??? tawaran saya air panas So'a sekalian camp kalo bisa. hihihihihihi.....

    BalasHapus
  4. Kisah perjalanan yang seru...BTW modelnya pada narsis abess semua yah :D

    BalasHapus

 

2tehgori

#1MugBeras (3) #BacaBuku (5) #Boawae #Fakultas Hukum #Uniflor #SoloTrip (1) #Linimassa3 (1) #LombaMural (1) #OurCousticNight (3) #PerangPostinganBlog (32) #TripFCLabuanBajo (6) #Ultah5FC (3) AkberEnde (1) Akustik (3) Alademi Merdeka (1) ami (1) Backpacker (13) Batavia (1) Beasiswa (1) Berbagi Bikin Happy (1) blacky (1) Blog (4) Blogfam (2) Blogger (8) BlogPacker (1) Blogwalking (1) Bocah (4) Books (1) Buku (5) Bung Karno (3) Cunca Wulang (1) Daily (5) Danau Kelimutu (2) Desa Mukureku (1) Dhandy Laksono (1) Dokar (1) Donor Darah (3) Ende (25) Fakultas Hukum (1) Film (4) Flobamora Community (22) Flores (2) Fox (1) Game (1) Goodreads (1) HaKI (1) ICTWatch (1) Ide (1) Idul Fitri (1) Indonesia (3) Internetsehat (2) JACP (1) Jakarta (2) Jalan-jalan (5) Kanawa (1) Kanawa Island (2) Kanawa Resort (4) Karaoke (1) kickandy (1) KKN (3) Komunita (1) Komunitas Blogger NTT (8) Kopdar (1) Kota Tua (1) Kuliah (2) Kurusare (2) Labuan Bajo (6) laskar pelangi (1) Layout (1) Lebaran (1) Lepembusu (3) Linimassa3 (3) Lomba (1) Luis Thomas Ire (1) Mahasiswa (2) Mamatua (2) Maurole (3) Maurongga (1) Mbay (1) Melancong (14) Menulis (5) Merdeka (1) Monyonglogi (2) Museum (1) Musik (7) Nangapanda (1) Natal (1) Nirvana Bungalow (1) Notes (1) NTT (16) Nusa Tenggara Timur (11) order (1) Pancasila (1) Pantai Enabhara (2) Pantai Ria (1) Pariwisata (3) Pasar Festival (2) Passer Koeningan (1) Pendidikan (1) Pengungsi (3) Petra Sihombing (1) Puisi (2) Pulau Flores (3) Pulau Kanawa (6) Pulau Palu'e (3) Pulau Rinca (1) Pulau Taka (1) Ramadan (1) Review (1) Riung (4) Rokatenda (4) Rumah Adat (1) Sekolah (3) Snorkling (1) Stadion Marilonga (1) Sutradara (2) Taman Laut Riung (3) Taman Nasional Kelimutu (2) Televisi (3) Template (1) Tenun Ikat (1) The Walking Dead (1) Topeng (1) Traveling (14) tuteh (3) Ulang Tahun (2) Uniflor (1) Universitas Flores (8) Valentine (1) WatchDoc (1) Workshop (3)

2read






Tuteh's bookshelf: read


Negeri 5 MenaraSamanMadreTitaniumSupernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang JatuhThe Lost Symbol

More of Tuteh's books »



kontraktor pameranNamira Consulting Jasa Psikotes Tes Psikologi

2teh

Ende - Flores | tuteh.pharmantara@gmail.com |
ym: tutehpharmantara
Twitter : @tuteh | FB : Tuteh Pharmantara

Rolling Fairy yang suka nyebarin VIRUS BLOG. Senangnya JALAN-JALAN ke mana saja, apalagi dibayar :p Masih suka MOTRET ASAL-ASALAN dan pastinya teteup suka DIPOTRET!


flobamorataBlogFam CommunityInternet Sehat Jump To Top Peduli Rokatenda