#PDL Langgar Sungai Lewati Lembah

- Friday, October 05, 2018

#PDL adalah Pernah DiLakukan. Tulisan ringan tentang apa saja yang pernah saya lakukan selama ini; jalan-jalan di sekitar Kabupaten Ende, backpacker-an ke tempat-tempt di luar Kota Ende, merusuhi acara, termasuk perbuaan iseng bin jahil bin nekat.

***


Suatu kali saya menerima tawaran membikin video inspiratif dari sebuah lembaga tentang desa siaga. Video ini merupakan kisah nyata tentang perjuangan dan peran serta masyarakat untuk membantu menangani permasalahan ibu hamil dan anak, sekaligus menekan angka kematian ibu hamil dan anak baru lahir. Bersama Martozzo Hann, Kiki Albar, dan Kakak Pacar, jadilah tim ini. Tim yang harus membikin semuanya dari nol; RAB, estimasi waktu pengambilan video, shootlist (di dalam shootlist ini termasuk ada wardrobe sekalian), mengumpulkan materi, editing dan finishing, dan lain sebagainya. Repot memang, tapi menyenangkan karena kami ditemani cemilan segitu banyaknya *halah*.


Menurut situs Promkes, desa siaga adalah sebagai berikut:

Desa siaga adalah desa yang penduduknya memiliki kesiapan sumber daya dan kemampuan serta kemauan untuk mencegah dan mengatasi masalah kesehatan, bencana, dan kegawatdaruratan, kesehatan secara mandiri. Desa yang dimaksud di sini adalah kelurahan atau istilah lain bagi kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas-batas wilayah, yang berwenang untuk mengatur dan mengurus kepentingan yang diakui dan dihormati dalam Pemerintah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Setelah selesai disusun, shootlist tersebut dikirim kepada pemberi proyek yang diteruskan kepada anggota desa siaga yang berada di Desa Liselowobora, Kecamatan Wolowaru, Ende. Betul, desa siaga yang satu ini berada di Desa Liselowobora. Kepala Desa Liselowobora belum tentu menjadi Kepala Desa Siaga. Apa yang saya pikirkan pun menjadi kenyataan karena shootlist yang dikirimkan itu sudah diperbanyak dan dibagi-bagikan kepada masyarakat desa siaga di sana, malahan mereka telah memilih orang-orang yang akan memerankan si A, si B, dan si C. Tetapi kalau bidannya beneran si bidan. Hehe. Mereka benar-benar paham proses syuting video ini.
Inilah hobi yang menjadi pekerjaan sampingan kami.
  Sesuai waktu yang ditentukan, tim pun berangkat ke Desa Liselowobora. Sayangnya, KM 17 arah Barat Kota Ende sedang ditutup (dibuka pada pukul 12.00 Wita) karena ada perbaikan jalan sehingga kami memutuskan untuk memutar gunung yaitu mengikuti jalur alternatif bernama Aekipa. Aduh, jangan pernah tanya ke Orang Ende soal jalur Aekipa ini, mereka pasti bakal senyum-senyum penuh makna. Bisa kalian bayangkan? Setelah memutar gunung / Aekipa selama 2,5 (dua setengah) jam, kami bertemu jalan raya yang ternyata adalah KM 20. Jadi, dua jam putar sana sini untuk tiba di KM 20? Luar biasa. Hahaha. Perjalanan kami lanjutkan dan akhirnya tiba juga di Desa Liselowobora.

*tepuk tangan*

Baca Juga : Datang, Makan, Ngerujak, Pulang

Tiba di Desa Liselowobora kami langsung bertemu kontak lokal yaitu Om Bene Sera yang oleh kami disingkat bebas menjadi Benser. Benser adalah mantan Kepala Desa Liselowobora, kemudian menjadi Kepala Desa Siaga di desa tersebut. Sesuai perjanjian, hari itu (Jum'at) kami akan pergi mencari penginapan dan akan bertemu keesokan harinya (Sabtu) di rumah Benser. Rumah Benser yang berkamar mandi luas itu menjadi basecamp tim.

Syuting hari pertama (Sabtu) berjalan lancar karena masih prolog, dan narasumber-narasumber. Prolog ini diantaranya pertemuan kelompok-kelompok masyarakat desa siaga, hingga bagaimana langkah-langkah yang diambil apabila ada ibu hamil hendak melahirkan yaitu dengan meniup peluit. Seru juga hari pertama ini. Untuk hari kedua syuting, kami meminta mereka mengenakan baju yang sama dengan hari pertama karena ceritanya di dalam video ini semua berjalan pada hari yang sama.


Salah seorang anggota desa siaga sedang melakukan pemetaan ini itu.

Oia, selain kelompok masyarakat desa siaga, kami juga bertemu Mama Dukun. Jadi ceritanya di desa siaga ini ada kerja sama antara bidan dan dukun beranak. Dari wawancara dengan Mama Dukun kami jadi tahu bahwa masih ada kaum ibu lebih percaya dukun beranak (kebiasaan turun-temurun), dan untuk mendukung program kesehatan pemerintah, Mama Dukun sering menemani si ibu melahirkan di puskesmas. Mulianya hatimu wahai, Mama Dukun!


Mama Dukun / dukun beranak (kanan) yang selalu penuh senyum.

Syuting hari kedua (Minggu) juga lancar dan lebih seru! Karena kami harus mereka ulang semua kejadian nyata yang terjadi di desa siaga tersebut. Para pemainnya juga asli sangat natural karena mereka sendiri yang mengalami kejadian tersebut, yaitu bagaimana memindahkan seorang ibu hamil yang hendak melahirkan dari balik bukit, melewati bukit, langgar kali, lewati lembah, untuk tiba di sebuah puskesmas. Bahkan bapak-bapak juga membuat kembali tandu darurat yang terdiri dari dua potongan bambu dan satu kursi plastik sebagai tempat si ibu duduk. Jangan lupa buku pink, buku pemeriksaan ibu hamil.

Proses membuat tandu darurat.

Empat kamera kami harus standby dan ditempatkan pada titik-titik terbaik karena kasihan jika adegan menuruni bukit ini harus diulang. Hehe.

Harus hati-hati menandu ibu hamil, bisa saja tergelincir.

Proses menandu ibu hamil ini memang susah karena harus melewati / melanggar bukit, melanggar kali, dan melewati tanjakan menuju jalan desa. Di pinggir jalan desa sudah ada pick up yang bakal mengantar ibu hamil ke puskesmas yang terletak di pusat Kecamatan Wolowaru.

Gara-gara di kali ini setengah celana saya basah dan sepatu pun kuyup. Kalian tahu? Saya pulang dari Wolowaru ke Ende sekitar 2 (dua) jam perjalanan tanpa alas kaki. Hahaha.

Setelah video Desa Siaga yang berjudul: Di Dalam Dekapan Ibuku, pihak lembaga alias pemberi order mengubah cerita menjadi Paroki Siaga. Di sini, saya dan Kakak Pacar harus menempuh jalan yang lebih jauh menuju Laja yang merupakan bagian dari Kabupaten Ngada. Luar biasa kan ya? Eh tapi Paroki Siaga pun tetap arahnya ke desa siaga yang bersinergi dengan paroki setempat. Waktu itu kami mewawancarai Romo Sil Betu.

Baca Juga : #PDL Snorkeling di Perairan Pulau Tiga

Apa pelajaran yang saya petik dari proses syuting desa siaga ini? Banyak, kawan! Kerjasama tim, ramahnya orang desa, bersatunya orang desa, hingga betapa orang desa itu akan menganggap kau saudara meskipun baru bertemu sekali dua. Seperti Benser yang kemudian, berbulan-bulan kemudian, masih menghubungi kami meminta bantuan mendokumentasikan pernikahan anaknya, hahaha. Benser ini baik banget meskipun kalau ngomong kayak orang berantem. Tipikal Orang Flores memang begitu, tidak bisa bicara pelan hahaha.

Kadang-kadang saya kasihan juga sama ibu hamil di desa, apalagi desanya di balik bukit (berbukit-bukit). Mereka harus berjuang sejak kehamilan sampai melahirkan. Mereka tidak kenal produk mutakhir untuk ibu hamil dan anak baru lahir. Tidaaaak! Mereka hanya kenal penanganan dasar ibu hamil yang sesuai anjuran bidan. Maka, berbahagialan ibu-ibu yang tinggal di kota, apalagi yang jarak rumahnya sangat dekat dengan fasilitas kesehatan (faskes) dan bisa tahu soal produk-produk mutakhir untuk ibu hamil.

Pernah, saya pernah begitu ... melakukan semua itu dengan gembira karena banyak pengalaman yang saya alami dan pengalaman itu tidak bisa ditukar Rupiah. 

Baca Juga : #PDL Cerfet, Cerita Estafet

Bagaimana dengan kalian? Punya pengalaman serupa?


Cheers.
Advertisement

9 komentar

avatar

Membaca tulisan ini, kemudian saya klik paroki siaga, lantas (tidak baca lebih lanjut) jilbab merah di depan altar (ups) SEMACAM ALTAR sederhana itu,

membuat saya semakin kagum dengan Ine, ada persaan lain yang tidak bisa ditulis dengan kata. Mungkin kalau tidak sibuk saya akan tulis profil ine tapi sorotannya adalah foto di depan altar itu menurut saya menarik. Lepas dari blogger, lepas dari apapun hanya altar dan jilbab, sio

jujur ine, saya terharu sekali, susah untuk dijelaskan... KAGUM BANGAT SAUDARIKU, semoga selalu sehat.

Hal ini mengingatkan saya waktu masih mahasiswa, saat itu teman-teman HMI Papua mengamankan ibadah natal, membuat pohon natal di bawah komando bang Fadel Mumahamd, tokoh muda yang paling saya kagum...

Setelah itu teman-teman solat it kami jaga di stadion mandala Papua, sio Indah sekali. Amapu benjer (bahasa MOF)

Dangke banyak... Dikau inspirasi sekali ine

avatar

Hahahah itu sedang ada katakese kalau tidak salah. Yang diikuti oleh seluruh warga paroki dan paroki siaga (kalau warga paroki siaga, ada yang muslim juga). Luar biasa toleransinya di sana, bisa Pak Martin baca langsung di pos soal Laja dan Toleransi yang Tinggi hehehe.

Terimakasih, pak Martin.

Bagi saya, menghormati dan menghargai orang lain dan kepercayaannya itu super penting. Urusan kita adalah dengan iman kita sendiri. Yang jelas kita semua saudara :)

avatar

Aku salut sekali dengan toleransi agama dan jiwa sosial yang kak Tuteh punya, aku angkat 2 jempol untuk itu 👍👍.

Jujur, sebetulnya fakta di keseharian masih banyak orang yang mengkotak-kotakan pemeluk agama tertentu.
Itu sangat disayangkan terjadi.
Seharusnya kita semua sadar semua manusia itu tak ada bedanya di mata Tuhan.
Pola pikir manusia sendirilah yang menciptakan kesenjangan seperti itu.

avatar

wah...keren…. congratulation.
sukses selalu.


avatar

Betul, Kita Orang Indonesia harusnya bersatu hahaha (eh itu di pos lain ya Kita, Orang Indonesia). Saya pernah menulis opini di Flores Pos tentang Ende sebagai salah satu kiblat toleransi antar umat beragama di NTT.

avatar

Terimakasih Lantana :)

avatar

Tak bisa banyak berkata-kata, ini keren sekali kak. Pasti jadi pengalaman yang sangat menyenangkan dan tak terlupakan ya

avatar

Betul, ini pengalaman yang sangat menyenangkan dan mendidik kami sebagai freelancer tukang syuting untuk lebih kreatif dan menempa diri kami untuk selalu bisa menghadapi semua kondisi yang ada di lapangan hehehe ;)

Thankyouuuu :)

avatar

saya paling suka bagian ini ine:

Bagi saya, menghormati dan menghargai orang lain dan kepercayaannya itu super penting. Urusan kita adalah dengan iman kita sendiri. Yang jelas kita semua saudara :)

Super inspiratif sekali...

Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search