Dari ‘Dimsum’ Sampai ‘Skyfall’


2 November 2012 adalah hari bebas. Setelah sehari sebelumnya sibuk mengikuti kegiatan ID Internet Governance Forum di Hotel Borobudur, akhirnya bisa memuaskan hasrat kopdar. Hehe. Kopdar kan hasrat juga. Pagi-pagi udah bangun dan sarapan di Amaris (hotel). Sarapannya saya pilih mie goreng. Eh, itu mie goreng enak banget, kayak mie goreng buatannya kakak Niniek di Ende. Habis sarapan, masih leha-leha, ketemu sama mas Anggarasuwahju. Sedikit bercerita tentang ini dan itu. Mas Anggara juga nyaranin saya ke Museum Sumpah Pemuda dan Museum Stovia yang letaknya tidak jauh dari Amaris. Tapi karena saya adalah manusia pemalas dan mesti packing lagi, langkah ke museum tertunda. 
*maaf kalau banyak yang jengkel saya kok jalan-jalan terus ya?*

*tapi kali ini foto-fotonya kurang, dan ada yang seneng tuh kalau saya tidak narsis berlebihan hahahaha*
Sekitar pukul 10.00 saya kembali ke Tebet bersama Frenavit *lirik adek* beserta Frans Kobepa (dari Papua), Muda (dari Aceh), mas MT (dari Bogor). Tiba di Tebet, rumah Internetsehat, langsung aja ngebakso! Haha! Maklum, tiap Jumat menjelang Jumatan di depan rumah Internetsehat itu seperti surga. Banyak gerobak makanan, banyak pula makhluk manisnya. Aish, perut kenyang, batin puas, segalanya menjadi indah. Saking indahnya saya tidur siang dengan gembira dan nyaris kebablasan! Iya, pukul 16.00 kan ada janji sama Ika Soewardji. Kita mau kopdar, makan-makan di Bamboo Dimsum, masih di Tebet juga. Segera hubungi Ika… Alhamdulillah Ika siap menunggu. Nah, melihat Frans dan Muda yang nganga aja di rumah saya ajak mereka sekalian. 

Dari rumah ke Stasiun Tebet sih bisa naik angkot, taxi atau ojeg. Mbak Dewi dan Frenavit juga nyaranin naik taxi. Tapi nunggu taxi lama pun! Walhasil saya cegat aja bajaj yang lewat. Haha. Ternyata Frans dan Muda belum pernah naik bajaj dan saya adalah orang yang telah meracuni mereka untuk naik transportasi terberisik sedunia itu *nyengir* Kemudian masalah timbul. Kita turun di Stasiun Tebet dan tidak tahu pasti letak Bamboo Dimsum! Jalan ke sana, jalan ke sini, pada salah semua. Akhirnya dengan penuh kesabaran Ika datang menjemput. Uwoooh! Saya kaget lihat Ika! Beberapa bulan lalu ketemu Ika di Ende kan kulitnya gosong tuh akibat traveling eh ini malah kinclong abis. Hihi. Lebih kaget lagi waktu kita jalan kaki menuju lokasi makan di tengah jalan ketemu Yunaidi Juput! Oiiih, tambah ganteng aja adik saya yang satu ini *ehem* hahahaha.

Barengan ke Bamboo Dimsum. Tiba dua menit sebelum tempat itu dibuka. Tapi di depannya udah ngantri begitu banyak orang. Tempat ini memang boleh jadi idola karena sistemnya yang all-you-can-eat, all-you-can-drink-kecuali-isi-kulkas hehe. Perkaranya adalah saya paling tidak nyaman makan menggunakan sumpit. Sangat bukan saya. Sejak dulu hingga kini sumpit memang bikin saya ilfil meski kalau makan Chitato kadang saya gaya pakai sumpit agar jemari tidak dilengketi bumbu. Tapi namanya makanan aneka siomay, sejenis bakpao, gorengan, roti, pisang keju, bikin kegalauan bersama sumpit dapat ditepis dengan riang gembira hehehe. 

Di meja kami duduk begitu banyak kultur! Apalagi begitu si Adhadhi alias Hadi nongol. Uwoooh. Muda dari Aceh, Yudi dari Pekanbaru, Adhi dari Bandung, Ika dari Jawa, saya dari NTT, Frans dari Papua. Coba hitung, banyak kultur kan? Dan di mana-mana yang namanya petualang dan blogger itu memang gila. Cepat nyambung dan cepat memahami hehehe. Meja kami itu paling rame, paling heboh, paling banyak cerita! Makanan berdatangan seperti banjir (mbak Dewi, kami kalap!) dan topik bergulir seperti kereta : traveling, daerah masing-masing, bahasa, istilah, budaya, tenunan, kerjaan, momen penting, Bromo dan Rinjani, keberuntungan ikutan kompetisi atau lomba, merubah nama blog masing-masing dengan istilah unik, sampai dengan cinta. Ah cinta mah universal. Yang paling di-noted dari kopdar ini adalah Kuntilanak. Iya, ternyata Kuntilanak merupakan Hantu Universal *ngakak tebanting*. 

Di Bamboo Dimsum ide saya untuk menonton Skyfall disambut dengan tangan terbuka. Ika menyarankan kita nonton di Kota Kasablanka, sebuah plaza yang baru diresmikan tiga hari sebelumnya. Asyik nih. Sayangnya Yudi dan Hadi tidak bisa ikut karena punya jadwal lain. Begitu deh orang penting hahaha. Dari Tebet ke Kota Kasablanka naik angkot sekali. Nyari-nyari XXI akhirnya ketemu juga. Skyfall baru dimulai pukul 21.15 jadi masih ada waktu 30 menit buat cuci mata. Ternyata cuci mata bergeser menjadi cuci dompet karena barang-barang unik sulit untuk saya lewatkan apalagi yang berwarna kuning. Untungnya saya hanya bawa satu backpack sehingga otak saya masih bisa mengingatkan mau disimpan di mana kalau membeli terlalu banyak barang? Tapi ya kapan lagi bisa mendapatkan barang unik a la Jepun ini? Memang sih mau ke Jogja tapi mumpung sudah di depan mata dan harganya masuk akal ya dibeli saja kali yah, yang penting jangan banyak-banyak.

Pukul 21.05 kami pun masuk ke studio (saya lupa studio berapa itu… 1 atau 3) dan agak sial karena kebagian tiket di deretan kedua dari depan. Gila aja deh hahaha. Meski agak terganggu dengan posisi duduk di dekat layar begitu, batin saya seperti disiram air manisan begitu melihat DANIEL CRAIG di layar! My God, terima kasih yaaaa sudah boleh melihat dia lagi di aksi terbaru serial James Bond. Hehe. Yang paling lucu saat menonton Skyfall adalah istilah celetukan yang dilontarkan Frans. Mulai dari ‘keras juga ini orang’ atau ‘perempuan ini bodynya binaraga’ dan lain-lain. Haha. Dunia memang penuh warna!

Skyfall sendiri merupakan film yang menurut saya penuh balas dendam, penuh nilai masa lalu, penuh nilai kepercayaan, penuh ketegasan. Mantan agen MI6 yaitu Silva merencanakan balas dendamnya sama M dengan rapi. Sangat rapi sehingga kadang dalam aksi Bond justru merupakan bagian dari rencana tersebut. Keren ya. Paling keren openingnya, berbeda dari film-film Bond yang lalu. Apa saja yang menggelitik saya di film ini? Pertama : ceweknya Bond yang tidak terlalu seksi dan tidak terlalu menonjolkan dunia-cewek-Bond. Kedua : cewek Si Silva, seksi sih, mainnya kurang total. Ketiga adalah M. Bagi kalian pecinta Judi Dench, di Skyfall ini Si M meninggal dunia. Sedih banget karena M-yang-Judi-Dench sudah menjadi M sebegitu lamanya. M kemudian digantikan oleh Mallory, seorang laki-laki. Keempat : Q. Bagaimana Q ini sekarang sosoknya lebih muda dan lebih gimanaaa gitu. Kesimpulan pribadi Skyfall sangat direkomendasikan untuk ditonton *ya iyalah!* haha. Dan kesimpulan saya berikutnya serial 007 atau Bond berikutnya masih diperanin sama Daniel Craig. Maunya!

Pulang dari Kota Kasablanka sudah pukul 00.00 tuh. Naik taxi Si Ika mengantar kami terlebih dahulu ke Tebet baru pulang ke rumahnya.

Well, terima kasih Ika untuk sore dan malam yang indah. Semoga kapan-kapan kita ketemu lagi. Insya Allah di Kupang dalam Festival Sasando! Yuhuuuu *jingkrak-jingkrak*. Dan buat Yudi, ditunggu kedatangannya ke Ende. Insya Allah.

Mau ke mana lagi saya setelah Jakarta? Cuti kali ini memang wajib jalan-jalan kan yaaa hehe. Berikutnya Jogja! Tunggu cerita saya tentang Jogja (lagi) :D


Wassalam.


2 comments:

 

2read






Tuteh's bookshelf: read


Negeri 5 MenaraSamanMadreTitaniumSupernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang JatuhThe Lost Symbol

More of Tuteh's books »



kontraktor pameranNamira Consulting Jasa Psikotes Tes Psikologi

2teh

Ende - Flores | tuteh.pharmantara@gmail.com |
ym: tutehpharmantara
Twitter : @tuteh | FB : Tuteh Pharmantara

Rolling Fairy yang suka nyebarin VIRUS BLOG. Senangnya JALAN-JALAN ke mana saja, apalagi dibayar :p Masih suka MOTRET ASAL-ASALAN dan pastinya teteup suka DIPOTRET!


flobamorataBlogFam CommunityInternet Sehat Jump To Top